Belajar dari dia

Dulu gue sama dia (nanti juga tau), sering curhat bareng.
Kita juga satu ekskul. Udah gitu seneng sama satu band yang sama.
Yaudah karena banyak kesamaan akhirnya kita..
Jadi temen curhat gitu~

Pernah suatu malam, lewat sms.
Kita berdua cerita tentang pacar masing-masing.
Kebetulan gue lagi LDR sama pacar gue, dia di bekasi.
Dia juga lagi LDR, dan di bekasi juga, lupa nama cowonya.
Dia cerita, duh dik LDR ga enak bgt tau. Pikiran dimana-mana.
Dengan sok tegar juga gue membalas ‘sabar aja, semua akan indah pada waktunya’
Semoga segera dipertemukan dengan yang baik ya.
Kita berdua pun saling mengamini.

Singkat cerita kita sudah mencapai penghujung masa di SMP.
Dikit lagi pun kita beda sekolah.
Entah kenapa kok jadi sedih ya.
Dia bilang mau lanjut sekolah di Padang.
'Kalo elo jadi lanjut di padang, gue cerita2 lagi sama siapa dong?’
hahaha lewat sms kan bisa dik.
iyasih, tapi beda.

**

Jalan-jalan ke jogja dalam rangka perpisahan sekolah pun tiba.
Selama di perjalanan telinga gue dijejalin dengan lagu-lagu dari pee wee gaskins.
Berangkat dari stasiun senen sekitar jam 8.
dia duduk gak jauh dari kursi gue.
sambil ngobrol sama anak-anak yang sekursi, gue cek handphone.
Tiba-tiba ada sms masuk, 'heh, ada makanan ga? bagi dong’
padahal gada makanan, gue bilang, yaudah kesini aja.
gak lama dia jalan menuju kursi gue.
Duduk tepat di samping gue.

Gue baru sadar.
ternyata gue baper sama temen curhat gue sendiri.
wajar sih, kayaknya emang tiap malem kita sms an.
walaupun yang diomongin tentang orang lain.
mungkin aja banyak kemistri yang terpancar dari situ.

**

Bener aja, sepulang dari jogja gue jadian sama dia.
temen-temen pada gak nyangka.
jangankan mereka, gue juga engga.
tapi di satu sisi gue sedih.
kenapa pas udah mau pisah baru sedeket ini.

ldr lagi.
satu kisah yang dulu pernah kita bincangkan.
akhirnya kita alami bersama.
aneh yaa.

dua tahun setelah itu.
dia bilang sesuatu ke gue.
Kalau dia pengen sendiri dulu.
dia bilang emang bener pengen sendiri.
“putus itu gak selamanya karena ada orang lain dik, maaf ya”
gue terima keputusannya.

setelah itu kita tetap berkomunikasi baik.
kalau ada kesempatan ngobrol ya kita ketemu.
sekedar makan, atau jalan di mall besar jakarta.
sesekali kita juga nonton bareng.
perahu kertas…

Gara-gara film itu gue baper ulang sama dia.
tapi dia tetep kekeh.
buat temenan aja.
yaudah.

**

well,

orang ini adalah orang yang sepulang dari tempat les jengukin gue di RS.
Orang ini juga yang ngajarin gue cara sayang sama perempuan.
orang ini yang ngajarin gue kalo perempuan perlu bebas, gamau di kekang.
orang ini juga yang ngajarin gue bagaimana perduli sama diri sendiri.
orang ini yang buat gue semangat bisa rangkin satu selama di SMA.

buat kalian yang ketemu gue setelah orang ini.
berterima kasih lah pada dia.
dia yang mengajarkan gue hal-hal itu.

terima kasih buat jadi yang pertama.
apakah juga yang terakhir?
kita lihat nanti yaa.

Person behind this story : Faizah Alwi

You Might Also Like

2 comments