Menunda Suatu Pekerjaan (Re: Nanti Aja)

Nanti

Gue sadar kalo lusa mau ngadep dosbim untuk bimbingan plus setor hasil revisian kemarin. Tapi kok rasanya berat banget yah, seakan ada yang membisikan "nanti aja". Gue beranjak dari tempat tidur, langsung cari draft proposal praktik akhir yang udah penuh sama coret-coretan ibu fitri (Dosbim Tercinta). Nyalain laptop dan siap buat ngebenahin proposal ini.

Tiba-tiba layar handphone menyala terang, dilanjutkan dengan getaran lembut serta iringan ringtone yang menandakan ada pemberitahuan. Ternyata dari satu channel yang gue ikutin di youtube, kayaknya seru juga video barunya hihi. Akhirnya gue tinggalin laptop yang sudah menyala dengan draft proposal yang tergeletak diatas meja. Emang paling asik baring-baring gini sambil nonton youtube, sampe akhirnya ketiduran.

Sebangunnya dari tidur gue sadar kalo pagi ini engga ikut kegiatan pagi. Kalo dihitung alfanya udah ga kebayang berapa nilai kondite minus yang gue punya sekarang. Haduuuuh, proposal engga ada progress, malah kondite minus yang bertambah.. Sungguh merugi

THAT'S THE POINT...

Menunda pekerjaan emang bukan suatu hal yang bagus guys. Bahkan gue yakin engga ada satupun  referensi yang menyarankan akan hal ini. Sepertinya kita sudah termindset dengan kalimat "the power of kepepet". Emang sih bener banget, aura kalau lagi kepepet tuh kayak semua imajinasi keluar. Semua yang kita mau kerjain ada dalam bayangan. Berasa kepala ini udah sejenius Einstein haha.

Gue juga termasuk orang yang suka ngomong "nanti aja lah". Jujur gue engga tau cara ngilangin sifat jelek ini.  Dan pasti ujung-ujungnya "menyesal". Kampret banget kan.

Pas udah di ujung deadline, kita emang semangat ngerjain. berasa semua tenaga milik kita. Tapi denger bisikan hati kecil "kenapa engga dari kemarin". Kebayangkan berapa meruginya kita, mengalahkan suatu pekerjaan yang penting dari hal-hal sepele yang seharusnya bisa dikalahkan.

Selesai!


Buat temen-temen yang punya ide bagaimana cara ngilangin sifat jelek ini "menunda suatu pekerjaan / nanti aja" bisa komentar di bawah.

Thanks For Coming, #happyblogging :)

You Might Also Like

8 comments

  1. wah bener banget ini aku sering gini, suka nunda-nunda pekerjaan,, terus akhirnya mengandalkan "the power of kepepet" yang ajaib..hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya bener haha. Bingung deh siapa sih yang menemukan quote "the power of kepepet haha". kayaknya dia harus bertanggung jawab atas semua ini

      Delete
  2. Nah, ini juga termasuk habit buruk saya yang paling susah dihilangkan. ( ´・_・`) jadi, mau gak mau masih tetap bertahan dengan habit ini. Kayaknya, harus puasa gadget ya untuk menghilangkan habit ini ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. solusinya bener sih. Gadget juga mempengaruhi. Rasanya gadget punya magnet besar untuk membuat kita menjadi malas. haha

      Delete
  3. Boleh juga nih nulis tentang "The Power of Nanti Aja". Hahaha...

    ReplyDelete
  4. Masalah nunda kerjaan, kalo aku sebenarnya tergantung sih. Aku ngerjain semuanya sesuai prioritas. Kalo pekerjaan itu penting banget, biasanya bakal aku selesaiin on time karena lebih cepat lebih baik. Sama halnya dengan yang kurang penting sih hihih, biasanya yang kurang penting itu kalo kelamaan ditunda kadang bisa jadi beban juga, jadi kalau ada waktu luang, ya langsung dikerjain aja, toh setelah itu kita bakal merasa lega dan free. Intinya sih, jangan ngikutin rasa males apalagi mikir kalau deadline-nya masih lama karna pekerjaan bisa ditunda tapi waktu engga bisa eh ya ampun, kok aku jadi bijak gini ._.

    Btw, semoga proposalnya cepat kelar ya \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nov, setiap mau ngerjain sesuatu emang ekspektasinya begitu. Tapi beda sama realita nya haha. Bahkan udah dibikinin list skala prioritas pekerjaan ckck.

      Makasih banget sarannya nov hehe, btw sebenernya gue udh berangkat praktek sih, di prolog cuma buat ngegambarin kelakuan gue yang suka nunda2 kerjaan aja haha.

      #happyblogging

      Delete