Lembar Formulir (STP)


4 lembar formulir diatas menjadi saksi awal perjalanan gue buat daftar masuk ke sekolah ini. udah banyak banget pertimbangan yang dilewati sampai akhirnya iya, iya gue pengen daftar di sekolah ini. hampir setiap hari browsing dan surfing buat ngedalemin sistem sekolahan ini kayak gimana. kalau denger dari orang sekolah ini semi militer gitu, mencetak peserta didiknya bermental kuat, berfisik tahan banting, dilengkapi dengan jiwa disiplin yang tinggi.

btw, gue agak ragu sama diri gue sendiri buat nerusin ke sekolah ini. badan gue kecil, pernah punya riwayat rawat inap yang diisolasi gaboleh deket sama pasien lain. buat gue sebuah pembatas yang ga terlihat orang, tapi gue ngerasa. tapi mungkin cuma disini gue bisa lanjut kuliah.



sebulan yang lalu hasil ujian nasional keluar, dan gue gak nyangka nilai nya bisa sekeren ini. gue udah yakin banget kalau daftar SNMPTN ke IPB bisa diterima. gak lama setelah nilau UN keluar gue langsung input data buat daftar ke SNMPTN (gue belom izin nyokap bokap), setelah gue input data baru gue bilang ke nyokap.

"mah, dika daftar ke IPB ya.."
"kamu yakin mau kuliah di IPB, mamah takut kamu berenti di tengah jalan karena biaya"

sebenernya ada jalur BIDIKMISI, yang akan membantu biaya perkuliahan, tapi salah satu persyaratannya harus punya SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu), sementara nyokap pernah mau buat SKTM itu, tapi di lembar formulir SKTM ada tulisan kayak gini "Saya yang bertanda tangan di bawah ini, Demi Tuhan YME bahwa saya benar Termasuk Golongan Orang Tidak Mampu". nyokap gamau, karena menurut nyokap, kalimat itu kayak doa, dan kita emang dibawah sekarang, suatu saat kita akan keatas. Finnaly nyokap batal bikin SKTM.

"yaudah mah, tapi dika udah input data"
"berdoa aja mas"

beberapa hari setelah input data gue ngecek lagi ke halaman SNMPTN, and guess what.. ternyata gue salah input data NISN gue. what the hell.

kayaknya emang engga ditakdirkan buat masuk IPB...

Hari Pengumuman pun tiba....
gue masuk ke web SNMPTN dan WTH! gue Diterima di Fakultas Manajemen Budidaya Perairan IPB,  Tapi karena NISN gue salah dan gue gabisa lanjut buat nerusin administrasi, terpaksa IPB gue lepas. gue hanya berdoa, jangan sampai gara2 gue ini, tahun depan adek kelas gue  gabisa ikutan SNMPTN karena di blacklist..

kembali fokus ke Sekolah Tinggi Perikanan.
proses administrasi selesai, penyetoran formulir ke kampus juga udah dilaksanain dengan biaya pendaftaran Rp. 75.000,00.- (Tujuh Puluh Lima Ribu). Tinggal Lanjut ke Seleksi Tahap 1 (Tes Akademik). Pas di kampus sekolah tinggi perikanan gue beli buku contoh soal tes akademik 5 tahun terakhir, pas gue lihat ternyata isi nya materi UN anak SMA... gue langsung lemes. sampe rumah buku langsung gue taro dan gak gue baca-baca lagi..

gue agak pesimis buat nerusin ke Tes Akademik Ini. Dua hari sebelum tes gue coba ke sekolahan. gue cari guru-guru jurusan gue dan ternyata lagi ada rapat, rapatnya baru selesai sore. Gue nunggu di ruang kesiswaan, enggak lama pak zaenal dateng, gue coba ngomong sama dia.

"pak, saya lusa mulai tes Tahap 1 di Sekolah Tinggi Perikanan"
"udah belajar? mantepin diri yaa"
"siap pak"

sejenak gue mikir mau ngomong apa lagi..

"pak, saya kan"

Bersambung...

You Might Also Like

0 comments