Beginilah adanya

nyatanya aku tak pernah sempat
ragaku selalu saja terlebih dahulu penat
sehingga asa dan rasa takkan pernah tepat
berlarut-larut seperti menelan sebuah granat

Berat ye bahasanya, haha. iya itu salah satu bait dari lirik yang pernah gue tulis. Nulis emang satu hal yang asik, untuk bisa mewakili apa yang gabisa keluar dari mulut. Emang udah gakada tempat buat berbicara. Atau bumi ini terlalu bising. Atau emang udh gada yang mau dengar. Akhirnya nulis yang jadi pelampiasan gue.

Tapi kadang, cara nulis dan baca setiap orang berbeda. Itu yang biasanya sering bikin salah paham. Gue juga pernah denger ada orang yang bilang "kalau lewat tulisan emosinya kurang tersampaikan". 

Diluar dari semua itu, gue tetep beraniin diri buat nulis. Seenggaknya gue tulis apa yang bener2 gue tau. Atau gue sengajain buat orang pusing bacanya, biar keliatan keren aja. Padahal mereka gak ngerti juga apa yang gue tulis haha.

Ngomong-ngomong soal kesalah pahaman. Sering banget hal ini terjadi, apalagi eksistensi jejaring sosial udh gabisa tertandingi. Ketik ini dikit, di screencapture terus di share. Ngomong aneh dikit digituin juga. Atau bahkan sekalipun yang di publish bener eh ada satu golongan yang kurang suka, bisa dijadiin boomerang tuh. duh duh, dunia-dunia.

Kalau dulu ada istilah mulutmu harimaumu, sekarang mah jarimu harimaumu. Betul banget gak, iya betul. 

Sekarang mau apa lagi yang di omongin? oiyaa

Ini kan blogger, dipublish secara langsung. Engga di share via email atau grup-grup tertentu, atau personal chat bahkan. Jadi hitungannya bukan ngomong di belakang kan? setuju ya? hehe

Kalau misalnya ada yang gak sesuai sama tulisan ini, ya monggo di komen di bawah. Jangan malah ngomong di belakang. :). 

yaaa, beginilah adanya.

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca :)

You Might Also Like

1 comments

  1. Nulis aja terus, selama yang kamu tulis itu jujur.

    ReplyDelete